Mengapa KGB Jauh Lebih Berhasil Menyusup ke AS?

  • 1
    Share

Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Sovyet telah berakhir. Namun, banyak kejadian-kejadian yang berkaitan tentangnya tetap menarik dibahas hingga kini.

Salah satu hal yang menarik adalah keterlibatan badan intelijen masing-masing negara. Yang terkenal tentu CIA (Central Intelligence Agency) dan KGB (Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti).

Kedua badan intelijen itu terlibat pertempuran belakang layar di seluruh dunia. Berebut pengaruh dan mewujudkan hegemoni negaranya masing-masing.

Namun ada satu pandangan menarik, KGB dianggap jauh lebih berhasil menyusup ke AS daripada CIA menyusup ke Uni Sovyet. Kenapa bisa begitu?

KGB Berhasil Menyusup ke AS

Percaya atau tidak, keuntungan yang dimiliki KGB dibanding teman-teman baratnya adalah kebanyakan mata-mata Uni Soviet, khususnya yang ditempatkan di blok barat, melakukannya untuk tujuan ideologis.

Pada 1940-an, ilmuwan Soviet sangat frustrasi dengan biaya produksi bahan bakar uranium, teknik industri mereka kurang.

Mereka juga sangat mencari prosedur yang digunakan untuk pemisahan U-235, metode peledakan apa yang digunakan, dan peralatan apa yang digunakan untuk melakukannya. Jadi mereka bertekad untuk mencuri rahasia ini.

Tidak seperti informan CIA dan MI6 yang memberikan rahasia karena kepentingan pribadi (seperti uang atau janji kehidupan yang lebih baik di Amerika Serikat atau Eropa Barat), NKVD merekrut simpatisan komunis yang sangat terbantu dengan akses ke fasilitas atom rahasia, bahkan seringkali tanpa membayar mereka.

Setelah Perang Dunia II, dan setelah kebangkitan sosialisme, beberapa kaum liberal di barat percaya bahwa Uni Soviet adalah korban sesungguhnya dari mesin perang Nazi. Oleh karena itu, mereka pantas mendapatkan semua bantuan yang dibutuhkan.

Banyak juga yang jatuh cinta pada mesin propaganda Soviet yang berkembang pesat dan dijalankan oleh KGB, mereka menyebarkan betapa pantas dan adilnya kehidupan masyarakat Soviet.

Menganggap Tidak Membantu Orang Rusia

Mereka menyebarkan bagaimana orang hidup di bawah sosialisme tidak melihat perbedaan ras atau agama, dan bahwa sosialisme adalah satu-satunya kesempatan bagi orang lemah untuk hidup bermartabat dan kedamaian yang abadi.

Kapitalisme, itu bukan saja tidak adil ketika menyangkut interpretasi dasar marxis tentang satu kelas yang berkuasa atas yang lain. Kapitalisme mengunggulkan satu kelas rasial, yang menjadi kasus di banyak negara barat terutama Amerika, di mana gerakan hak-hak sipil ditekan.

Dengan demikian mesin propaganda KGB menarik minat banyak kaum liberal. Orang-orang seperti:

  • Keluarga Rosenberg
  • Cambridge Five
  • Theodore Hall
  • Klaus Fuchs
  • David Greenglass
  • Harry Gold

Sebagian besar mata-mata ini membantu Soviet secara sukarela (Soviet tidak membuang waktu untuk memberi mereka sumber daya dan teknik menyampaikan informasi).

Kebanyakan mata-mata percaya bahwa mereka tidak membantu orang Rusia, tetapi pada kenyataannya membantu sebuah ideologi.

Mereka membantu sosialisme, dan melihat diri mereka sebagai patriot terhadap tujuan komunis.

Mereka melihat komunisme sebagai garis pertahanan terbaik melawan fasisme dan hak asasi manusia. Dan negara-negara kapitalis mereka dipimpin oleh para pengusaha egois rakus yang tidak tertarik membantu kelas pekerja.

KGB menyusup ke AS
Mata-mata Soviet yang tertangkap secara kontroversial, Rudolf Abel. (Via NPR)

  • 1
    Share