SemutAspal

Struktur Teks Ulasan, Pengertian, Jenis, Contoh

Struktur teks ulasan
Struktur teks ulasan

Tulisan merupakan perwujudan dari bahasa dan struktur kalimat yang tak terpisahkan. Setiap penulis memiliki preferensi, ada yang memilih gaya formal dan ada yang lebih cenderung ke gaya informal, dan keduanya memiliki penggemar tersendiri.

Namun, tidak hanya sekadar gaya, penggunaan bahasa ini juga membawa informasi yang berbeda bagi pembacanya.

Bahasa formal sering kali digunakan untuk menyampaikan informasi detail atau untuk konteks ilmiah. Di sisi lain, bahasa informal lebih cocok untuk menyampaikan informasi yang lebih santai dan relevan dengan kehidupan sehari-hari.

Tulisan bukan hanya sekadar penjelasan tentang suatu objek; terkadang juga berfungsi sebagai narasi tentang peristiwa yang terjadi atau telah berlalu. Selain itu, ada tulisan yang memuat pendapat atau evaluasi terhadap suatu objek, yang sering disebut dengan ulasan.

Ini menandakan bahwa penulis sedang menyampaikan pandangannya. Dalam menyusun ulasan, objeknya bisa beragam, mulai dari karya sastra hingga film.

Melalui ulasan, kita sebagai penulis berusaha memahami karya dengan sudut pandang sendiri. Teks ulasan tidak sekadar definisi; kita akan membahas pengertian, ciri-ciri, jenis, tujuan, cara pembuatan, dan memberikan contoh-contoh yang menarik. Mari kita telusuri lebih dalam tentang teks ulasan.

Pengertian Teks Ulasan

Dalam kehidupan sehari-hari kita, kita terus berinteraksi dengan karya-karya yang telah dihasilkan oleh individu lain. Dari musik hingga seni, sastra, dan karya-karya lainnya, mereka menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita.

Di tengah keberagaman ini, muncullah penulis-penulis ulasan yang memberikan perspektif baru terhadap karya-karya tersebut. Sebuah ulasan tidak sekadar sehelai teks biasa. Di balik kata-kata itu terdapat analisis mendalam dan interpretasi pribadi yang meresap.

Sebagaimana didefinisikan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ulasan adalah sebuah penafsiran yang membawa unsur komentar. Lebih umum, kita menyebutnya sebagai review.

Tentunya, teks ulasan bukanlah sembarang tulisan. Ia merupakan refleksi dari sudut pandang seseorang terhadap suatu objek.

Melalui tulisan ini, penulis ulasan memberikan wawasan yang berharga kepada pembaca mengenai objek yang dibahasnya. Namun demikian, sebagaimana sifatnya yang subjektif, ulasan juga bisa menjadi bentuk rekomendasi atau kritik konstruktif.

Dikenal juga sebagai teks resensi, ulasan ini bisa ditemui di berbagai media, mulai dari platform daring hingga media cetak seperti koran dan majalah.

Siapa pun bisa menemukan ulasan tentang topik apa pun, mulai dari makanan hingga buku. Dan seringkali, membaca ulasan bisa menjadi dorongan bagi seseorang untuk mencoba hal yang sama.

Meskipun subjektifitas seringkali melekat dalam ulasan, namun penting untuk menjaga kualitas tulisan dengan menggunakan bahasa yang tidak merendahkan.

Dengan memberikan dukungan dan pandangan yang konstruktif, ulasan bisa menjadi sarana apresiasi terhadap karya-karya, baik di tingkat lokal maupun global. Sehingga, melalui ulasan, karya-karya anak bangsa bisa meraih apresiasi yang lebih luas, bahkan hingga ke panggung internasional.

Pengertian Teks Ulasan menurut Para Ahli

Definisi yang diberikan oleh para pakar memiliki cakupan yang luas dan mendalam. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Hyland dan Diani

Menurut Hyland dan Diani, sebuah teks memiliki peran penting dalam menganalisis dan menilai karya sastra, yang pada akhirnya dapat menjadi panduan berharga bagi peningkatan mutu karya bagi pembaca.

2. Waluyo

Menurut Waluyo, pendapatnya tentang ulasan atau tinjauan sering kali merujuk pada teks resensi, yang secara substansial mencerminkan evaluasi atau analisis terhadap suatu karya atau buku.

3. Isnatun dan Farida

Isnatun dan Farida merumuskan bahwa resensi atau ulasan adalah sebuah karya tulis yang merangkum evaluasi serta analisis terhadap suatu karya yang dihasilkan atau ditulis oleh individu lain.

4. Kosasih

Menurut Kosasih, teks ini mirip dengan pencerahan untuk memperkenalkan karya kepada para pembaca, sekaligus membantu mereka memahami esensi dari karya tersebut, bahkan mungkin menginspirasi mereka untuk memiliki atau memperdalam pengetahuan tentang karya atau buku yang dimaksud.

5. Gerot dan Wignell

Gerot dan Wignell mengemukakan bahwa teks memiliki peran penting dalam memberikan evaluasi, penilaian, serta kritik terhadap suatu karya atau peristiwa yang menjadi fokusnya.

6. Dalman

Menurut Dalman, istilah yang digunakan untuk mengevaluasi kelebihan dan kekurangan suatu karya tulis atau buku merupakan sebuah praktek esensial dalam menganalisis literatur.

Menurut beragam pandangan yang terhimpun dari berbagai pakar, teks ulasan melampaui sekadar sekumpulan kata. Ia merupakan sebuah perjalanan literer yang merenungkan dan mengeksplorasi objek, karya, atau karya tulis dengan teliti.

Dalam dunia teks ini, keunggulan dan kekurangan tak hanyalah sekadar data, melainkan peta yang membimbing pembaca melewati lanskap intelektual yang beragam.

Ciri-Ciri Teks Ulasan

Untuk mengasah pemahaman serta membedakan teks ulasan dari jenis teks lainnya, penting untuk mengenal beberapa ciri khasnya:

  • Dikenal juga dengan sebutan resensi, istilah yang umum dikenal oleh banyak orang.
  • Mengulas dengan menyajikan kelebihan dan kekurangan, atau keunggulan dan kelemahan suatu karya atau objek.
  • Memuat pandangan subjektif mengenai isi karya yang diulas.
  • Terstruktur dengan orientasi, tafsiran, evaluasi, dan rangkuman.
  • Pendapat yang disampaikan merupakan hasil interpretasi fakta oleh penulis.
  • Informasi yang disajikan bersumber dari sudut pandang penulis dalam mengulas atau menganalisis produk atau karya tersebut.

Jenis Teks Ulasan

Ulasan tekstual menghadirkan dirinya dalam tiga variasi yang mencakup deskripsi, analisis kritis, dan pembaruan informasi.

1. Teks Ulasan Deskriptif

Teks deskriptif merupakan jenis tulisan yang sering digunakan untuk mengevaluasi karya sastra. Biasanya, teks ini berisi gambaran atau penilaian penulis terhadap karya sastra dalam bentuk deskripsi yang detail.

Dalam ulasan karya sastra dengan teks deskriptif, aspek-aspek penting dari karya tersebut akan dibahas secara komprehensif. Tujuannya adalah agar pembaca dapat sepenuhnya memahami maksud yang ingin disampaikan oleh penulis karya sastra tersebut.

2. Teks Ulasan Kritis

Teks kritis merujuk pada jenis tulisan yang bersifat evaluatif atau memberikan tinjauan mendalam terhadap suatu karya, khususnya dalam konteks karya sastra.

Evaluasi ini biasanya dilakukan dengan menganalisis karya tersebut dari sudut pandang tertentu. Meskipun berdasarkan analisis, tetapi tulisan kritis ini tetap memiliki unsur subjektivitas karena hanya mencerminkan pandangan penulisnya.

3. Teks Ulasan Informatif

Teks informatif adalah jenis teks yang memberikan ulasan atau penjelasan tentang suatu karya dengan tujuan memberikan informasi kepada pembaca.

Melalui teks ini, pembaca dapat memperoleh tambahan informasi dan wawasan tentang topik yang dibahas. Karakteristik utama dari teks informatif adalah penggunaan bahasa yang singkat, jelas, dan padat untuk menyampaikan informasi dengan efektif.

Struktur Teks Ulasan

Ulasan biasanya terstruktur dalam beberapa bagian penting, termasuk orientasi, tafsiran, evaluasi, rangkuman.

1. Orientasi

Orientasi adalah bagian awal dari suatu karya yang bertujuan untuk memperkenalkan konten yang akan dibahas, seperti karya sastra, film, musik, dan lainnya.

Di dalam orientasi, pembaca akan diperkenalkan dengan latar belakang dari subjek yang akan dibahas, memungkinkan kita untuk memahami konteks secara lebih mendalam sebelum kita melanjutkan pembacaan atau analisis.

2. Tafsiran

Struktur kedua melibatkan interpretasi, penilaian, dan evaluasi penulis terhadap karya yang sedang diulas. Dalam bagian interpretasi, terdapat deskripsi mendalam tentang karya yang sedang dibahas. Biasanya, hal-hal seperti kelebihan, kekurangan, kualitas, dan elemen unik dari karya tersebut dibahas secara rinci.

3. Evaluasi

Struktur ketiga dalam penulisan adalah evaluasi, di mana penulis menyajikan analisis mendalam terhadap karya yang dibahas. Pada tahap ini, berbagai aspek dari karya dieksplorasi, termasuk keunggulan dan kelemahannya.

Dengan demikian, pembaca akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang nilai dari karya yang dibahas, yang membantu mereka dalam menentukan apakah karya tersebut layak untuk dinikmati atau tidak.

4. Rangkuman

Struktur terakhir dalam penulisan adalah rangkuman. Dalam struktur ini, penulis mengevaluasi dan menyimpulkan semua informasi yang telah dibahas sebelumnya.

Selain itu, penulis juga memberikan pandangan atau analisis terhadap karya yang dibahas, menentukan apakah karya tersebut memiliki kualitas yang baik atau tidak.

Cara Membuat Teks Ulasan 

Menurut informasi yang diambil dari situs resmi Direktorat SMP Kemdikbud, teknik penyusunan teks ulasan dapat dibagi menjadi lima langkah yang penting untuk dipahami.

1. Identifikasi Karya

Langkah awal yang penting dalam membuat teks ulasan adalah mengidentifikasi karya yang akan diulas secara cermat. Proses identifikasi melibatkan pencatatan informasi seperti judul karya, pembuat karya, penerbit (jika berupa buku), harga, serta konten atau gambar yang terdapat dalam karya tersebut.

2. Membuat Catatan

Tahap berikutnya dalam proses ulasan adalah mencatat elemen kunci yang menonjol dari karya yang akan dinilai. Ini melibatkan pengidentifikasian aspek-aspek penting dan menarik dari karya tersebut.

Sebagai contoh, dalam mengulas sebuah novel, aspek-aspek seperti alur cerita yang dinamis, karakter tokoh yang kompleks, gaya bahasa yang unik, dan elemen-elemen lain yang memengaruhi pengalaman pembaca akan menjadi fokus dalam pencatatan ini.

3. Keunggulan dan Kekurangan

Setelah membuat catatan mengenai poin-poin penting dan menarik dari karya yang sedang diulas, langkah berikutnya adalah meneliti dengan cermat setiap kelebihan dan kekurangan yang dimiliki oleh karya tersebut.

Pada tahap ini, penulis dapat mengidentifikasi dengan lebih jelas segala keunggulan dan kelemahan yang terdapat dalam karya yang sedang dianalisis. Penting bagi penulis untuk memastikan bahwa evaluasi terhadap kelebihan dan kekurangan dilakukan secara teliti, dan tidak hanya berdasarkan asumsi semata.

4. Membuat Kesimpulan

Langkah keempat dalam proses penulisan adalah menarik kesimpulan. Pada tahap ini, penulis merangkum dengan seksama setiap aspek yang penting, menarik, serta kelebihan dan kekurangan dari karya yang sedang diulas.

Kesimpulan ini tidak hanya mencakup analisis, tetapi juga pendapat pribadi penulis terhadap karya secara keseluruhan.

5. Memberikan Saran

Dalam tahap terakhir, penulis ulasan memberikan rekomendasi kepada pembaca untuk membantu mereka memutuskan apakah karya yang diulas layak untuk dinikmati atau tidak, sehingga pembaca dapat lebih yakin dalam pengambilan keputusan.

Tujuan Teks Ulasan

Penulis menyusun teks ulasan dengan tujuan yang bervariasi, termasuk:

  1. Memfasilitasi pemahaman pembaca terhadap esensi atau pesan yang terkandung dalam sebuah karya.
  2. Memberikan panduan kepada pembaca dalam membuat keputusan terkait pilihan, pembelian, kepemilikan, dan penikmatan atas sebuah karya atau buku.
  3. Menyajikan perbandingan antara karya yang diulas dengan karya serupa lainnya, seperti perbandingan antar buku atau film.
  4. Memberikan informasi tentang kelebihan dan kekurangan suatu karya atau produk kepada pembaca.
  5. Membantu masyarakat dalam menentukan apakah suatu karya layak untuk dikonsumsi atau tidak.
  6. Mempermudah pembaca dalam mengenali hubungan antara karya yang diulas dengan karya serupa lainnya.
  7. Mendorong pembaca untuk merenungkan dan mendiskusikan berbagai isu yang diangkat dalam karya yang sedang diulas.
  8. Memberikan pertimbangan kepada pembaca apakah suatu karya patut untuk dinikmati atau tidak.
  9. Menyampaikan penilaian subjektif penulis terhadap karya yang diulas.
  10. Menyajikan informasi yang jelas dan terperinci tentang suatu karya kepada pembaca.

Meskipun beragam, setiap tujuan tersebut dapat berbeda antara satu penulis teks ulasan dengan penulis lainnya. Artinya, setiap penulis memiliki tujuan yang khas dalam menyusun teks ulasan.

Contoh Teks Ulasan

Rasanya kurang memuaskan jika kita hanya membicarakan teks ulasan tanpa memberikan contoh konkret. Oleh karena itu, di bawah ini disajikan beberapa contoh teks ulasan sebagai ilustrasi.

Ulasan Novel Tantri Perempuan yang Bercerita

Teks yang berisi penilaian terhadap sebuah hasil karya adalah teks ulasan.
Teks yang berisi penilaian terhadap sebuah hasil karya adalah teks ulasan.

Orientasi

Karya seni yang telah dihasilkan membutuhkan penilaian yang sesuai untuk mengapresiasi nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Ulasan merupakan bentuk tulisan yang mengevaluasi sebuah karya, seperti buku atau film.

Ulasan tidak hanya tersedia di media cetak seperti surat kabar dan majalah, tetapi juga bisa ditemukan di berbagai platform seperti kampus, televisi, radio, toko buku, dan internet. Bahkan, sebagian besar media cetak telah mengalokasikan kolom atau halaman khusus untuk membahas tentang karya-karya ini.

Salah satu upaya untuk meningkatkan apresiasi terhadap budaya Indonesia, terutama budaya Bali, adalah melalui pengadaptasian kembali cerita Ni Diah Tantri oleh Cok Sawitri dalam novel yang berjudul “TANTRI PEREMPUAN YANG BERCERITA.”

Tafsiran 

Tantri mengisahkan dongeng-dongeng yang memikat, menuturkan kisah-kisah tentang negeri di mana binatang dapat berbicara. Ia tidak mengenal lelah, terus menceritakan siang dan malam, berhari-hari, dengan tekad yang tak goyah.

Sang raja awalnya merespons kisah-kisah itu dengan santai dan humor, seolah mendengarkan nyanyian manis gadis kesayangannya. Namun, cerita-cerita Tantri bukanlah sekadar hiburan biasa. Tanpa menyindir, ia menyampaikan pesan-pesan yang dalam.

Tanpa mengajar, ia memberikan pelajaran yang berharga. Tanpa menghibur, ia memberikan pemikiran yang mendalam. Melalui cerita-ceritanya, Tantri membuka mata sang raja untuk melihat situasi yang sebenarnya dan memahami peran seorang raja sejati.

Ia adalah bagian dari rakyat, namun juga berbeda dari mereka. Dengan kebijaksanaannya, ia memiliki kekuatan untuk menciptakan perubahan yang diperlukan.

Evaluasi 

Novel berjudul Tantri Perempuan yang Bercerita menonjolkan penyajiannya yang terampil. Penulis memulai cerita dengan baik dengan mengadopsi metode narasi berbingkai, yang menghadirkan cerita dalam cerita.

Keunikan lainnya adalah kemampuan penulis untuk merangsang pembaca memikirkan akhir dari cerita itu sendiri. Alur cerita yang unik menjadi daya tarik utama, memungkinkan pembaca untuk merasakan berbagai perasaan yang kompleks.

Namun, kelemahan yang muncul terletak pada jumlah tokoh yang terlalu banyak. Hal ini menyebabkan kesulitan dalam memahami karakter masing-masing tokoh.

Rangkuman 

Novel Tantri Perempuan yang Bercerita menonjol dalam penyajiannya yang sangat baik. Dengan menggunakan teknik narasi berbingkai, pengarang berhasil menghadirkan kisah yang menarik mulai dari awal hingga akhir.

Keunikan dari novel ini terletak pada kemampuan pengarang untuk mengajak pembaca berpikir tentang akhir cerita, menciptakan interaksi yang mendalam antara pembaca dan narasi.


Dapatkan berita terbaru! Ikuti kami di Google News dan dapatkan kabar terupdate langsung di genggaman.

Promo garansi Shopee
Yosua Herbi
Herbi adalah seorang Web Developer asal Jawa Tengah lulusan D-3 Manajemen Informatika. Memiliki pengalaman dan kecintaan di bidang geopolitik, keuangan, pemrograman, digital marketing, dan sosial.
Logo SemutAspal