Contoh Cerkak Bahasa Jawa Singkat beserta Unsur Intriksiknya

Apa itu cerkak atau cerita cekak? Secara harfiah, pengertian cerkak adalah cerita pendek yang bercerita tentang tradisi masyarakat Jawa untuk menceritakan sebuah kisah, dongeng, legenda, atau pengalaman pribadi seseorang.

Cerkak kerap kali digunakan untuk menyampaikan kisah pelajaran moral tentang berbagai hal yang bisa dibagikan kepada orang lain. Beberapa tema yang bisa diangkat antara lain pendidikan, cinta katresnan, pengalaman hidup, masalah sosial, dan pandemi Covid-19.

Bentuk Cerkak Bahasa Jawa

  • Eksposisi = menceritakan tokoh dalam situasi cerita
  • Komplikasi = menceritakan peristiwa yang dialami tokoh utama
  • Kejadian = menceritakan peristiwa singkat
  • Klimaks = puncak sebuah konflik yang di alami tokoh
  • Penyelesaian = konflik yang mulai mereda
  • Pesan moral = pesan moral yang disampaikan dalam cerita

Unsur-Unsur Cerkak Bahasa Jawa

Dalam cerak, terdapat unsur intrinsik dan ekstrinsik.

  • Unsur intrinsik, meliputi:
    1. Ide pokok
    2. Alur
    3. Latar tempat
    4. Latar waktu
    5. Suasana
  • Unsur ekstrinsik, meliputi:
    1. Suasana sosial
    2. Nilai
    3. Latar belakang pengarang

Agar lebih mudah memahami cerkak, berikut adalah contoh cerkak bahasa Jawa dari berbagai tema.

1. Contoh Cerkak Bahasa Jawa Singkat

Cerkak singkat

Cerkak bahasa Jawa singkat ini dibuat tidak terlalu panjang. Tema yang diangkat adalah “ngingah ayam” atau “memelihara ayam”. Di sana tergambar jelas bagaimana alur cerita tersebut mulai dari kandang, pakan, hasil telur, hingga daging.


“Ngingah Pitik”

Bapakku nduwe usaha ngingu pitik sing terkenal ning desaku. 5 kandang pitik dideleh ning mburi omah. Saben kandang pitik kui ukurane 5 x 6 meter sing cukup dinggoni 50 pitik.

Aku saben esuk ngewangi bapak makani pitik-pitik gen cepet gedhe lan iso payu larang. Pakan pitik sing dicepakne nggo makani macem-macem, mulai seko beras, jagung, nganti dedak.

Gen oleh rego murah, pakan kui dituku seko tengkulak sing wis dadi langganan suwe. Tigan seko pitik-pitik iku dijupuki saben dino nek nemu. Alhamdulilah keluargaku iso nggawe usaha dewe.

Aku dewe seneng banget sinau soal ngingu pitik langsung karo bapak. Aku duweni cita-cita yen suk gedhe bakal iso nerusne usahane bapakku gen luweh gedhe.

Lihat terjemahan

“Beternak Ayam”

Bapakku mempunyai usaha beternak ayam yang terkenal di desaku. 5 kandang ayam ditaruh di belakang rumah. Setiap kandang ayam itu berukuran 5 x 6 meter yang cukup dihuni 50 ayam.

Aku setiap pagi membantu bapak memberi makan ayam-ayam agar cepat besar dan bisa laku mahal. Pakan ayam yang disiapkan untuk memberi makan bermacam-macam, mulai dari beras, jagung, hingga dedak.

Agar mendapat harga murah, pakan itu dibeli dari tengkulak yang sudah jadi langganan lama. Telur dari ayam-ayam itu diambil setiap hari ketika ada. Alhamdulilah keluargaku bisa membuat usaha sendiri.

Aku sendiri sangat senang belajar tentang beternak ayam langsung dari bapak. Aku memiliki cita-cita bila besar akan bisa meneruskan usahanya bapakku agar lebih besar.


2. Contoh Cerkak Bahasa Jawa Persahabatan

Banyak pembahasan tentang persahabatan yang bisa diangkat menjadi cerkak bahasa Jawa. Salah satu contoh adalah cerita tentang “Sahabat Kang Becik Atine” atau “Sahabat yang baik hatinya” di bawah ini.


“Sahabatku kang Becik Atine”

Pas bali sekolah, aku karo kanca-kancaku mangkat niliki Andi sing wis ra mlebu sekolah seminggu.

Krungu-krungu, Andi ki loro tipes. Aku mbek konco-konco inisiatif urunan gawakne roti lan buah sing disenengi Andi.

Aku lan koncoku numpak onthel bareng sisan bali. Ndilalahe pas nek tengah dalan ora sengojo ban othelku kecubles paku.

“Do, onthelku kok kroso gliyut-gliyut,” tembungku ning Edo.

“Lha emange ngopo?” jawabe Edo.

“Sik tak mandek sik. Tak tiliki ngopo kok ngene,” balesku.

Terus aku mandek mbek Edo nggo ndelok onthelku saktemene kenek opo. Konco-koncoku liyane langsung ning omahe Andi.

Mbasan tak delok, tibake banku ketubles paku ngasi gembos. Akhire aku golek tambal ban dikancani Edo.

Bejane pas kui ra ono tambal ban. Yawis, onthelku tak gowo bali disik terus aku nggonceng Edo.

Aku matur suwun banget karo Edo, mergo Edo gelem tak goncengi mangkat mulih dino kui.

Lihat terjemahan

“Sahabatku yang Baik Hatinya”

Saat pulang sekolah, aku dan teman-temanku berangkat menjenguk Andi yang sudah tidak masuk sekolah seminggu.

Dengar-dengar, Andi ini sakit tipes. Aku dan teman-teman inisiatif mengumulkan uang untuk membawakan roti dan buah yang digemari Andi.

Aku dan temanku mengendarai sepeda bersama sekalian pulang. Namun, di tengah jalan tidak sengaja ban sepedaku tercoblos paku.

“Do, sepedaku kok kerasa aneh ya”, kataku kepada Edo.

“Lha memang kenapa?” jawab Edo.

“Bentar aku berhenti dulu. Aku periksa dulu kok begini,” balasku.

Lalu aku berhenti dengan Edo untuk melihat sepedaku secara cermat terkena apa. Teman-temanku yang lain langsung ke rumahnya Andi.

Setelah kulihat, ternyata banku tercoblos paku sampai gembos. Akhirnya aku mencari tambal ban ditemani Edo.

Beruntungnya saat itu tidak ada tambal ban. Ya sudah, sepedaku kubawa pulang dulu lalu aku membonceng Edo.

Aku sangat berterima kasih pada Edo, karena Edo mau kuboncengi pulang pergi hari itu.


3. Contoh Cerkak Bahasa Jawa Pribadi

Cerkak pribadi

Cerkak bahasa Jawa pribadi bisa dengan bebas dan mudah dibuat oleh semua orang karena itu hanya menceritakan pengalaman pribadi.

Dalam cerita pendek “cerkak” kerap menggunakan kata ganti “aku” sebagai orang yang merasakan langsung.


“Acara Ulang Tahunku”

Minggu wingi aku ulang tahun umur 10 tahun, ibukku wis ngrencanakne gawe acara ulang tahun nek omah lan ngundang konco-koncoku.

Pas kui, aku seneng banget diaturi ibuk nek ulang tahunku bakal dirayakne.

Sedino saurunge dino ulang tahunku, aku diajak bapak tumbas klambi anyar nggo dingo pas acara kui.

Ruang tamu omahku yo dihias karo balon-balon lan pita sing meriah banget.

Ora ketinggalan, ibukku pesen roti ulang tahun sing bentuke minion koyo sing tak senengi.

Sesuke, koncoku do teko nggowo hadiah. Enek sing ngekeki kado buku, pensil, tas, mbek sepatu.

Aku seneng banget pas kui. Tenan.

Lihat terjemahan

“Acara Ulang Tahunku”

Minggu lalu aku ulang tahun umur 10 tahun, ibuku sudah merencanakan acara ulang tahun di rumah dan mengundang teman-temanku.

Saat itu, aku senang sekali saat diberi tau ibu kalau ulang tahunku akan dirayakan.

Sehari sebelum hari ulang tahunku, aku diajak bapak membeli baju baru untuk dipakai saat acara itu.

Ruang tamu rumahku juga dihias dengan balon-balon dan pita yang sangat meriah.

Tidak ketinggalan, ibuku memesan roti ulang tahun yang bentuknya minion seperti yang kusukai.

Besoknya, temanku berdatangan membawa hadiah. Ada yang memberi kado buku, pensil, tas, dan sepatu.

Aku senang sekali saat itu. Beneran.


4. Contoh Cerkak Bahasa Jawa Panjang

Meskipun cerkak secara harfiah memiliki arti cerita pendek, bukan berarti cerita yang ditulis tidak boleh panjang. Batasan panjang cerita cerkak ini maksimal 1 halaman.

Contoh cerita “Tumbas Sepeda Anyar” di bawah ini. Pengarang menceritakan sosok Wisnu yang dijanjikan oleh Ayahnya akan dibelikan sepeda baru apabila mendapat ranking 1 di kelas.


“Tumbas Pit Onthel Anyar”

Sore kui Wisnu lagi lungguh ning kursi ngarep omah. Ulate mbesengut, atine nggondok sebel.

“Buk, bapak dereng rawuh? Kok suwe eram,” pitakone Wisnu marang ibune. Jebule Wisnu dijanjeni bapake arep dijak golek onthel.

Wisnu terus kelingan karo janjine bapake sing bakal numbaske pit yen dheweke iso rangking 1.

“Bapak jih kerjo, Nu. Ketoke mulihe rodho telat,” jawabe ibuk.

Wisnu nyauri, “Lha bapak wingi pun janji ajenge numbasne pit anyar lo buk, mosok bapak kesupen ya.”

Ra let suwe, ono suworo motor teko ning ngarep omah. Wisnu langsung mlayu mastekne yen iku motore bapak.

“Hore, bapak rawuh. Bapak rawuh,” Wisnu sorak-sorak bungah atine.

Wisnu sing awale ketok lesu, gelisah, lan bingung langsung semangat. Polahe dino iki mau mergo Wisnu tompo rapot lan oleh ranking 1.

“Pak, sore niki sios tumbas pit anyar kagem Wisnu kan?” Wisnu mastekne menyang bapake.

“Wah, anakku ranking 1 tenan to? Selamat yo le. Ayo gek adus terus budal tumbas pit onthel,” jawabe bapake Wisnu.

Banjur ra perlu susah, Wisnu langsung njupuk klambi lan mlaku nak jeding adus.

“Sak gebyur yo wis cukup kanggo adus sore iki. Ben cepet,” batine Wisnu.

Rampung adus, Wisnu didandani karo ibuke gen tambah bagus. Bar kui langsung nemoni bapake sing wis siap budal ngenteni ning ngarep omah.

Ing toko onthel, Wisnu ngasi bingung milih pit sing dipingini sing ndi. Akeh pilihan pit apik sing ditawarke mulai rego 1 juta ngasi 3 juta.

Sak wise ndelok-ndelok pit ning kunu, Wisnu sreg karo pit sing warnane oranye.

“Pak, aku remen karo pit niki,” kandane Wisnu ning bapake.

“Sik, jajal tak tekonke regane piro,” saure bapake.

Tibake rego pit sing dipingini Wisnu regane 2 juta.

Bapake setuju karo pit pilihane Wisnu mergo bentuk lan warnane apik.

Wisnu dewe yakin yen pit kui durung dinduweni kanca-kancane.

“Pancen jos tenan pilihanmu, Wis,” dawuhe bapak menyang Wisnu.

Sak bare dibayar karo bapake Wisnu, pit kui digowo mulih nyang omah. Wisnu wis ra sabar nggowo pit kui menyang sekolah. Bengi kui jelas kroso suwe banget nggo Wisnu.

Lihat terjemahan

“Beli Sepeda Baru”

Sore itu Wisnu sedang duduk di kursi depan rumah. Tatapannya tidak enak, hatinya terasa sebal.

“Bu, bapak belum datang? Kok lama banget,” tanya Wisnu pada ibunya. Ternyata Wisnu dijanjikan bapaknya akan diajak mencari sepeda.

Wisnu terus teringat dengan janji bapaknya yang akan membelikan sepeda jika dirinya bisa ranking 1.

“Bapak masih kerja, Nu. Kelihatannya pulang agak terlambat,” jawab ibu.

Wisnu menjawab, “Lha bapak kemarin sudah janji akan membelikan sepeda baru lo bu, masak bapak lupa ya.”

Tidak berselang lama, ada suara motor datang di depan rumah. Wisnu langsung berlari memastikan jika itu motornya bapak.

“Hore, bapak datang. Bapak datang,” Wisnu sorak-sorak kegirangan.

Wisnu yang awalnya terlihat lesu, gelisah, dan bingung langsung semangat. Tingkahnya hari ini tadi karena Wisnu terima raport dan dapat ranking 1.

“Pak, sore ini jadi beli sepeda baru untuk Wisnu kan?” Wisnu memastikan pada bapaknya.

“Wah, anakku ranking 1 beneran? Selamat ya nak. Ayo buruan mandi lalu berangkat beli sepeda,” jawab bapaknya Wisnu.

Lalu tak perlu susah, Wisnu langsung mengambil baju dan pergi ke kamar mandi.

“Sekali siram sudah cukup untuk mandi sore ini. Biar cepat,” batinnya Wisnu.

Selesai mandi, Wisnu dibantu ibunya agar semakin ganteng. Setelah itu langsung menemui bapaknya yang sudah siap berangkat menunggu di depan rumah.

Di toko sepeda, Wisnu sampai bingung memilih sepeda mana yang diinginkan. Banyak pilihan sepeda bagus yang ditawarkan mulai harga 1 juta hingga 3 juta.

Setelah melihat-lihat sepeda di situ, Wisnu cocok dengan sepeda berwarna oranye.

“Pak, aku suka dengan sepeda ini,” kata Wisnu pada bapaknya.

“Bentar, kutanyakan harganya berapa,” jawab bapaknya.

Ternyata harga sepeda yang diingini Wisnu harganya 2 juta.

Bapaknya setuju dengan sepeda pilihannya Wisnu karena bentuk dan warnanya bagus.

Wisnu sendiri yakin jika sepeda itu belum dipunyai teman-temannya.

“Memang bagus sekali pilihanmu, Wis,” kata bapak pada Wisnu.

Setelah dibayar bapaknya Wisnu, sepeda itu dibawa pulang ke rumah. Wisnu sudah tidak sabar membawa sepeda itu ke sekolah. Malam itu jelas terasa lama sekali untuk Wisnu.


5. Contoh Cerkak Bahasa Jawa Pengalaman Pribadi

Setelah masa liburan sekolah, para siswa akan diminta untuk menceritakan pengalaman pribadi selama berlibur dalam mata pelajaran bahasa Jawa.

Cerita yang biasa dibawakan adalah pengalaman berkunjung ke rumah kakek-nenek di desa, berlibur ke tempat wisata, atau acara bersama orang tua lainnya.


“Preian Sekolah ing Griyane Kakung”

Ora kroso minggu ngarep wis preian sekolah. Aku lan keluarga duwe rencana bakal dolan menyang griyane kakungku ning Gunung Sari.

Desane kakungku ijek asri, kaline bening, lan sawah-sawahe katon ijo royo-royo.

Perjalanan seko omah ngasi omahe kakungku butuh wektu sekitar 4 jam.

Bar salat subuh, aku langsung semangat adus lan nyiapne klambi ganti nggo liburan ning kono. Ra lali ibukku ya nyiapne sangu nggo dipangan pas ning ndalan.

Akeh pemandangan sing apik mergo perjalanan menyang omahe kakungku ngelewati gunung lan alas.

Keluargaku budal seko omah jam 7 esuk numpak mobil. Pas perjalanan, aku dicritani pengalamane bapak pas jih cilik ning desa mbien.

Aku dewe asline ndue rencana dolan ning kali utawa sawahe kakung.

Ora krasa cerita ngalor-ngidol, wayah jam 12 awan jebul ameh tekan omahe kakungku.

Kakungku wis siap ngenteni ning ngarep omah karo wajahe sing seneng banget gara-gara meh ketekanan aku.

Aku kan salah sijine putu sing disayang.

Selama nek omahe kakungku, aku diajak dolan menyang kali, sawah, lan kebon.

Aku seneng iso liburan sekolah ning desane kakungku.

Lihat terjemahan

“Liburan Sekolah di Rumah Kakek”

Tidak terasa minggu depan sudah liburan sekolah. Aku dan keluarga memiliki rencana akan liburan ke rumah kakekku di Gunung Sari.

Desanya kakekku masih asri, sungainya jernih, dan sawah-sawahnya sangat hijau.

Perjalan dari rumah sampai rumah kakekku butuh waktu sekitar 4 jam.

Setelah salat subuh, aku langsung semangat mandi dan menyiapkan baju ganti untuk liburan ke sana. Tidak lupa ibuku menyiapkan bekal untuk dimakan di perjalanan.

Banyak pemandangan yang bagus karena perjalanan ke rumah kakekku melewati gunung dan hutan.

Keluargaku berangkat dari rumah jam 7 pagi mengendarai mobil. Saat perjalanan, aku diceritakan pengalaman bapakku saat masih kecil di desa dulu.

Aku sendiri sebenarnya memiliki rencana pergi ke sungai atau sawahnya kakek.

Tidak terasa cerita ke sana kemari, saat jam 12 siang ternyata akan sampai rumah kakekku.

Kakekku sudah siap menunggu di depan rumah dengan wajahnya yang bahagia sekali karena kedatanganku.

Aku ini salah satu cucunya yang disayang.

Selama di rumah kakekku, aku diajak pergi ke sungai, sawah, dan kebun.

Aku senang sekali bisa liburan ke desanya kakekku.


6. Contoh Cerkak Bahasa Jawa Pendidikan

Contoh Cerkak Bahasa Jawa Pendidikan

Cerkak bahasa Jawa dengan tema pendidikan memang banyak diangkat. Topik cerita yang dibahas tak jauh-jauh dari pengalaman belajar.


“Mlebu Sekolah SMP”

Sak uwise preinan sekolah, sesuk wis wayahe mlebu sekolah nggo golek ilmu, sangu mbesuk gede.

Ora krasa ati iki mulai ndredeg mergo sesuk wis mlebu SMP.

Aku ketampa ning SMP kuto sing tak pengeni. Aku wis ra sabar bakal ketemu kanca anyar, guru anyar, lan pengalaman anyar.

Bapak lan ibu akeh ngewehi wejangan gen sekolah tenanan, pinter, lan mbanggakne wong tua. Ora lali aku ya dikandani lek sekolah kudu iso njogo diri seko pergaulan sing ora becik.

Ora kerasa dino sing tak enten-enteni teko. Dino Senin aku diterke bapak menyang sekolah gawe seragam anyar. Aku diterke ngasi ngarep gerbang sekolahan terus pamitan.

Bapakku matur, “Lek wis jam bali sekolah kabari ya le, ngko tak papak.”

“Inggih, pak,” saurku.

Aku mulai mlebu sekolah, ning lapangan uwes akeh kanca baris. Dino iki enek kegiatan sing diarani “MOS”. Dadi kabeh siswa anyar bakal dikenalke karo lingkungan sekolah.

Acara MOS iku diwiwiti mbek upacara bendera, wejangan seko bapak kepala sekolah, lan perkenalan lingkungan.

Lihat terjemahan

“Masuk Sekolah SMP”
Setelah libur sekolah, besok sudah waktunya masuk sekolah untuk mencari ilmu, bekal besok besar.

Tidak terasa hati ini mulai deg-degan karena besok sudak masuk SMP.

Aku diterima di SMP kota yang kuinginkan. Aku sudah tidak sabar akan bertemu teman baru, guru baru, dan pengalaman baru.

Bapak dan ibu banyak memberi nasihat agar sekolah sungguh-sungguh, pintar, dan membanggakan orang tua. Tidak lupa aku juga diberi tau kalau sekolah harus bisa menjaga diri dari pergaulan yang tidak baik.

Tidak terasa hari yang kutunggu-tunggu datang. Hari Senin aku diantar bapak ke sekolah mengenakan seragam baru. Aku diantar sampai depan gerbang sekolah lalu berpamitan.

Bapakku berkata, “Kalau sudah jam pulang sekolah kabari ya nak, nanti kujemput.”

“Iya, pak,” jawabku.

Aku mulai masuk sekolah, di lapangan sudah banyak temanku berbaris. Hari ini ada kegiatan yang disebut “MOS”. Jadi semua siswa baru akan dikenalkan lingkungan sekolah.

Acara MOS itu diawali dengan upacara bendera, nasihat dari bapak kepala sekolah, dan perkenalan lingkungan.


7. Pendidikan Tema Sosial

Untuk memberikan sejumlah pesan moral terkait pentingnya berkegiatan sosial, mengangkat tema kerja bakti di hari Minggu seperti berikut bisa dijadikan contoh yang menarik untuk dibahas.


“Kerja Bakti Minggu”

Jumat sore wingi aku lan bapak lungguh cerita-cerita ning ngarep omah, banjur teko tamu ngucap salam.

“Assalamualaikum, kulo nuwun,” ature Pak RT.

“Wooooo. Pak RT. Wonten nopo pak?” saure bapakku.

Dadi sore kui Pak RT mubeng ning omah-omahe wargane mbagekne surat undangan kerja bakti sing arep diadakne Minggu isuk jam 7.

Aku langsung muni ning bapak, “Aku sesuk nderek kerja bakti ya, pak.”

“Iyo. Rapapa. Ajar srawung karo tonggo,” jare bapakku.

Sesuk isuke, aku semangat tangi gasik. Bar kui, aku sarapan disik mergo wedi ora kuat melu kerja bakti bareng warga sak-RT.

Aku lan bapakku mangkat kerja bakti nggawa arit lan pacul sing ono ing mburi kandang.

“Iki le pacule gawanen, bapak tak gowo arit,” unine bapak.

“Oke pak,” jawabku marang bapak.

Banjur aku lan bapak langsung budal menyang lapangan kumpul karo warga sing wis teko disik. Ning kono wis enek Pak RT, Pak Rohman, lan Pak Hasan.

Ra suwe, warga liane mulai do teko gawa peralatan sing dibutuhne.

Aku lan bapak ditugasi ngresiki suket ning gapura kampung. Warga liyane ono sing ngresiki kalen, mindahi pasir, karo bakar-bakar sampah.

Acara kerja bakti sosial iki dadi acara sing dianakake rutin saben sasi. Aku mesti melu bapak kerja bakti gen nggo srawung karo tonggo-tonggo.

Aku ngroso acara kerja bakti iki kegiatan becik sing dienekne rutin saben wulan gen panggonan sing dipanggoni bareng iki tetep resik lan sehat.

Lihat terjemahan

“Kerja Bakti Minggu”

Jumat sore kemarin aku dan bapak duduk cerita-cerita di depan rumah, lalu datang tamu mengucap salam.

“Assalamualaikum, permisi,” kata Pak RT.

“Wooooo. Pak RT. Ada apa pak?” jawab bapakku.

Jadi sore itu Pak RT pergi ke rumah-rumah warganya membagikan surat undangan kerja bakti yang akan diadakan Minggu pagi jam 7.

Aku langsung berkata pada bapak, “Aku besok ikut kerja bakti ya, pak.”

“Iya, tidak apa-apa. Belajar bermasyarakat dengan tetangga,” kata bapakku.

Besok paginya, aku semangat bangun pagi. Setelah itu, aku sarapan terlebih dulu karena takut tidak kuat ikut kerja bakti dengan warga se-RT.

Aku dan bapakku berangkat kerja bakti membawa sabit dan cangkul yang ada di belakang kandang.

“Ini nak cangkulnya, bapak akan bawa sabit,” kata bapak.

“Oke pak,” jawabku ke bapak.

Setelah itu aku dan bapak langsung berangkat ke lapangan kumpul dengan warga yang sudah datang terlebih dulu. Di sana sudah ada Pak RT, Pak Rohman, dan Pak Hasan.

Tak lama, warga lainnya mulai berdatangan membawa peralatan yang dibutuhkan.

Aku dan bapak ditugaskan membersihkan rumput di gerbang kampung. Warga lainnya ada yang membersihkan selokan, memindahkan pasir, dan membakar sampah.

Acara kerja bakti sosial ini menjadi acara yang diadakan rutin setiap bulan. Aku harus ikut bapak kerja bakti untuk bermasyarakat dengan tetangga.

Aku merasa acara kerja bakti ini kegiatan baik yang diadakan rutin setiap bulan agar tempat tinggal bersama ini tetap bersih dan sehat.


8. Contoh Cerkak tentang Katresnan

Katresnan atau rasa cinta pada orang lain juga bisa kamu buat sebagai bahan membuat sebuah cerita pendek “cerkak” yang menarik.

Dalam contoh cerkak Jawa katresnan berikut menceritakan tentang rasa cinta seorang anak pada ibunya dan berusaha membahagiakannya.


“Katresnanku marang Ibu”

Aku awit cilik diopeni kalih ibu ing omah sing ra gede-gede banget. Bapak kerjo adoh, bali pendak 3 sasi pisan.

Sore wingi, moro-moro HPku dibel karo nomer anyar.

“Halo, niki leres mas Niko?” suoro ing telepon.

“Nggih, leres pak,” saurku.

“Selamat yo mas. Sampean keterima dadi pegawai ing kantor kecamatan,” balese.

Krungu kabar iku mau, aku langsung mlumpat seneng, atiku kroso bungah, lan sore cerah kui koyo dadi saksi sing iso gambarne perasaanku.

Aku banjur sanjang marang ibu, “Buk, kulo ditampi nyambut damel dados pegawai ing kantor kecamatan.”

Ibukku langsung nangis terharu, “Selamat yo le. Aku gak nyangka Gusti Allah maringi awak dewe rejeki sing ra disongko-songko.”

Aku lan ibuku kegolong warga ra patek mampu. Tapi masio aku wong ra duwe, ibukku nyekolahne aku ngasi iso lulus kuliah. Direwangi ngasak nek sawah, dadi buruh umbah-umbah, kabeh dilakoni ibuk demi masa depanku.

Aku sayang ibukku, seko kabar becik iki mau aku janji bakale terus nyenengke ibukku. Aku bakal mbales katresnane ibuk marang aku, anak siji-sijine.

Lihat terjemahan

“Rasa Cintaku kepada Ibu”

Aku sejak kecil diasuh oleh ibu di rumah yang tidak terlalu besar. Bapak kerja jauh, pulang setiap 3 bulan sekali.

Sore kemarin, tau-tau HPku ditelepon oleh nomer baru.

“Halo, ini benar mas Niko?” suara di telepon.

“Ya, benar pak,” jawabku.

“Selamat ya mas. Kamu diterima jadi pegawai di kantor kecamatan,” balasnya.

Mendengar kabar tersebut, aku langsung melompat kegirangan, hatiku terasa bahagia, dan sore cerah itu seperti menjadi saksi yang bisa menggambarkan perasaanku.

Aku lalu ngomong ke ibu, “Buk, aku diterima bekerja jadi pegawai di kantor kecamatan.”

Ibuku langsung nangis terharu, “Selamat ya nak. Aku tidak menyangka Tuhan memberi kita rezeki yang tidak disangka-sangka.”

Aku dan ibuku tergolong warga yang tidak terlalu mampu. Tapi meski aku bukan orang berada, ibuku menyekolahkanku sampai bisa lulus kuliah. Dibela-belain mengurus sawah, jadi buruh cuci baju, semua dilakukan ibu demi masa depanku.

Aku sayang ibuku, dari kabar baik ini tadi aku janji akan terus menyenangkan ibuku. Aku akan membalas rasa cinta ibu terhadapku, anak satu-satunya.


9. Cerkak Cinta Jawa

Contoh Cerkak Bahasa Jawa Cinta

Cinta adalah bahasan yang kerap dipakai dalam berbagai karya, tak terkecuali cerita pendek. Cerita pendek tema cinta berkutat pada kisah cinta muda-mudi.


“Cinta: Ugo Tresno”

Aku Sinta, aku nduwe konco sing jenenge Huda.

Huda kui konco kuliahku sing njabat dadi Ketua HIMA Fakultas Pertanian. Aku kenal Huda dikenalke koncoku sing dadi anggota HIMA.

Huda kui bocahe gedhe, duwur, bagus ngunu. Pituture alus lan ketata ning kabeh kancane.

Sak wise perkenalan iku, aku mulai enek tresno ning si Huda tapi aku isin. Piye carane kondo roso tresno marang sliro.

Pas eneng acara nek kampus, ra sengojo aku ketemu meneh karo dheweke.

Pas banget deweke dadi panitia ing acara kui. Njur aku golek cara gen iso ngomong.

“Mas, piye kabare?” basa-basiku.

“Alhamdulillah sehat, Sin,” jawabe, “Piye kabarmu?”

“Sehat mas,” balesku.

Seko omongan kui aku karo deweke dadi kerep ketemu. Aku mbek Huda kerep garap tugas bareng ing kampus.

Enek salah siji ning wektu, Huda ngungkapke perasaane ning aku. Aku seneng banget pas kui!

Aku donga marang Gusti, mugo roso tresno iki isa kawujud lan nyatu sak lawase.

Lihat terjemahan

“Cinta: Juga Rasa Sayang”

Aku Sinta, aku mempunyai teman yang bernama Huda.

Huda itu teman kuliahku yang menjabat sebagai Ketua HIMA Fakultas Pertanian. Aku kenal Huda dikenalkan temanku yang menjadi anggota HIMA.

Huda itu anaknya tinggi, besar, ganteng gitu. Tutur katanya halus dan tertata kepada semua temannya.

Setelah perkenalan itu, aku mulai ada sayang ke Huda tapi aku malu. Bagaimana caranya mengatakan rasa cinta ini pada dirinya.

Ketika ada acara di kampus, tak sengaja aku bertemu lagi dengan dirinya.

Kebetulan dirinya menjadi panitia dalam acara tersebut. Lalu aku mencari cara agar bisa mengobrol.

“Mas, bagaimana kabarnya?” basa-basiku.

“Alhamdulillah sehat, Sin,” jawabnya, “Bagaimana kabarmu?”

“Sehat mas,” balasku.

Dari obrolan itu aku dan dirinya jadi sering bertemu. Aku dan Huda sering mengerjakan tugas bersama di kampus.

Ada satu waktu, Huda mengungkapkan perasaannya kepadaku. Aku senang sekali waktu itu.

Aku berdoa pada Tuhan, semoga rasa cinta ini bisa bertahan dan menyatu selamanya.


10. Cerkak Covid-19

Pasca pandemi Covid-19 mewabah di Indonesia, tema tentang Covid cukup menarik untuk diangkat dan dijadikan materi di dunia pendidikan.

Selain sebagai contoh cerita, tema ini diangkat untuk mensosialisasikan betapa pentingnya penanggulangan wabah Covid-19.


“Pandemi Covid-19”

Setahun kepungkur, pas negara iki keno kasus Covid-19 pertama. Berita soal kui akeh disiarake ing TV lan surat kabar.

Aku lan tonggo teparo pas oleh kabar kui langsung ngenekne rapat sore iku.

Pas awal-awal wabah kui, Pak RT duwe rencana apik gen wabah kui ora tekan kampunge dewe. Para warga dipenging metu omah.

Kabeh dalanan mlebu desa sementara bakale ditutup, sekolah lan kerjonan dipreikne.

Warga sing melu rapat desa kui podo setuju karo usulane Pak RT.

Pak RT sanjang, “Wabah iki duduk wabah biasa, awake dewe kudu do ati-ati, ojo metu ko omah disik nek ra nduwe alesan penting.”

Rencana iku bakal diterapne minggu ngarep.

Lihat terjemahan

“Pandemi Covid-19”

Setahun terakhir, saat negara ini kena kasus Covid-19 pertama. Berita tentang itu banyak disiarkan di TV dan surat kabar.

Aku dan tetangga saat dapat kabar itu langsung mengadakan rapat sore itu.

Saat awal-awal wabah itu, Pak RT memiliki rencana bagus agar wabah itu tidak sampai kampung kita. Para warga dilarang keluar rumah.

Semua jalan masuk desa sementara akan ditutup, sekolah dan tempat kerja diliburkan.

Warga yang ikut rapat desa itu setuju dengan usulan Pak RT.

Pak RT berkata, “Wabah ini bukan wabah biasa, kita harus hati-hati, jangan keluar rumah dulu jika tidak memiliki alasan penting.”

Rencana itu akan diterapkan minggu depan.


Dari kumpulan contoh cerkak di atas dapat diambil kesimpulan bahwa terdapat ciri dan karakteristik khusus yang ada pada cerkak bahasa Jawa. Ciri tersebut antara lain:

  1. Cerita pendek
  2. Bisa bersifat fiktif maupun non-fiktif
  3. Bersifat naratif
  4. Terkait erat dengan kegiatan manusia
  5. Bahasa lugas
  6. Memiliki kesan tunggal

Pembahasan cerkak bahasa Jawa selesai di sini. Semoga 10 pembahasan tema cerkak seputar pengalaman pribadi, sosial, pendidikan, cinta, katresnan, dan wabah pandemi Covid-19 bisa kamu pakai sebagai referensi membuat cerkakmu sendiri.

Jika kamu kesulitan membuat cerkak dalam bahasa Jawa, kamu bisa gunakan alat translator bahasa Jawa.

Bagikan ke media sosial:

Tutup