SemutAspal

Profil Negara Korea Selatan / Korsel [Lengkap]

Profil negara Korea Selatan
Profil negara Korea Selatan
NamaKorea Selatan
Nama resmiRepublik Korea
대한민국
(Korea: Daehan Minguk)
Ibu kotaSeoul
SemboyanHongik Ingan
(Korea: "Berilah manfaat untuk seluruh umat manusia")
Lagu kebangsaan애국가
Aegukga
Bentuk PemerintahanRepublik Presidensial
Sistem PemerintahanPresidensial
Kemerdekaan15 Agustus 1948
Kepala NegaraPresiden
Kepala PemerintahanPerdana Menteri
Badan Legislatif국회
Gukhoe
Bahasa NasionalKorea
AgamaSindo
Konfusianisme korea
Kristen
Buddha
Katholik Roma
Hindu
Yahudi
Islam
Mata UangWon Korea Selatan (₩) (KRW)
Zona WaktuWaktu Standar Korea (KST) (UTC+9)
Kode Telepon+82
Domain.kr dan .한국
Situs ResmiSitus Pemerintah
Jumlah Penduduk51.835.110 (estimasi Juli 2020)

Profil Negara Korea Selatan

Republik Korea atau lebih dikenal sebagai Korea Selatan adalah sebuah negara Asia Timur yang meliputi bagian selatan Semenanjung Korea. Nama resmi negara ini dalam bahasa Inggris adalah Republic of Korea.

Di sebelah utara, Republik Korea berbagi perbatasan dengan Korea Utara. Tiongkok di sebelah barat dipisahkan Laut Kuning, Jepang berada di seberang Laut Jepang (disebut “Laut Timur” oleh orang Korea) dan Selat Korea berada di bagian tenggara.

Negeri ini oleh penduduk Korsel disebut sebagai Hanguk (한국; 韓國) dan oleh penduduk Korut disebut Namchosŏn (남조선; 南朝鮮; “Chosŏn Selatan”). Nama ibukota Korea Selatan adalah Seoul (서울).

Di bidang perekonomian, Korsel merupakan negara maju dengan PDB nomor 14 dunia sebesar US$ 1,631 triliun sedangkan pendapatan perkapita Korsel adalah US$ 42.300. Luas wilayah Korea Selatan adalah 100.032 km².

Batas-batas wilayah Korea Selatan:

  • Utara: Korea Utara
  • Selatan: Selat Korea
  • Barat: Laut Kuning
  • Timur: Laut Jepang

Korsel memiliki bendera dengan bentuk dan tampilan seperti berikut.

Bendera identitas negara Korea Selatan
Bendera Korea Selatan

Pembagian Administratif

Bentuk pemerintahan Korea Selatan adalah republik presidensial. Korsel memiliki 1 kota khusus (teukbyeolsi; 특별시; 特別市), 6 kota metropolitan (gwangyeoksi; 광역시; 廣域市), dan 9 provinsi (do; 도; 道).

Peta negara Korea Selatan di atas menjelaskan pembagian wilayah negara tersebut. Berikut adalah nama-nama wilayah di Korsel.

  • Kota Khusus Seoul (Seoul Teukbyeolsi)
  • Kota Metropolitan:
    • Busan
    • Daegu
    • Incheon
    • Gwangju
    • Daejeon
    • Ulsan
  • Provinsi:
    • Gyeonggi
    • Gangwon
    • Chungcheong Utara
    • Chungcheong Selatan
    • Jeolla Utara
    • Jeolla Selatan
    • Gyeongsang Utara
    • Gyeongsang Selatan
    • Jeju
Lambang negara Korea Selatan
Lambang negara Korsel

Geografi

Korsel menempati bagian selatan Semenanjung Korea. Semenanjung pegunungan ini diapit oleh Laut Kuning dan Laut Jepang. Di ujung selatan Korsel bisa kita dapati Selat Korea dan Laut Cina Timur.

Termasuk semua pulaunya, letak astronomis negara Korea Selatan adalah di antara 33°LU hingga 39°LU dan 124°BT hingga 130°BT. Luas wilayah Korea Selatan adalah 100.032 km².

Korsel memiliki iklim sedang karena berada di kawasan curah hujan Asia Timur. Pengaruh masa udara dari dataran Asia lebih besar terhadap cuaca di Korea Selatan dibanding pengaruh dari Samudra Pasifik.

Musim dingin berlangsung 3 bulan dengan membawa kondisi cuaca kering. Korea Selatan dapat dibagi menjadi empat wilayah:

  • Wilayah pegunungan tinggi dan dataran pantai yang sempit di sebelah timur.
  • Wilayah dataran pantai yang luas, cekungan sungai, dan perbukitan di bagian barat.
  • Wilayah pegunungan dan lembah di barat daya.
  • Wilayah tenggara yang didominasi oleh lembah Sungai Nakdong.

Wilayah Korea Selatan yang bergunung-gunung sebagian besar tidak bisa ditanami. Dataran rendah, yang terletak di bagian barat dan tenggara negara, hanya mencakup 30% luas lahan.

Sekitar tiga ribu pulau kecil dan tidak berpenghuni yang dimiliki Korsel tersebar di pantai barat dan selatan Negeri Ginseng tersebut.

Jeju adalah pulau terbesar di negara itu yang terletak 100 km lepas pantai Korsel. Jeju, tepatnya di Gunung Hallasan, merupakan titik tertinggi Korea Selatan.

Korsel memiliki 20 taman nasional dan wisata alam populer seperti Boseong Tea Fields, Suncheon Bay Ecological Park, dan Taman Nasional Pertama Jirisan.

Demografi

Pada April 2016 diperkirakan bahwa populasi Korsel ada di angka 50,8 juta oleh Kantor Statistik Nasional. Negara ini terkenal karena kepadatan penduduknya yang diperkirakan 505 per km² pada tahun 2015.

Sebagian besar warga Korsel tinggal di kawasan perkotaan. Ibu kota Seoul juga merupakan kota terbesar dan pusat industri utama negara itu.

Bahasa

Bahasa Korea adalah bahasa resmi Korea yang diklasifikasikan oleh sebagian besar ahli bahasa sebagai isolat bahasa. Korea menggunakan sistem penulisan lokal mereka sendiri yang bernama huruf Hangul, dibuat pada tahun 1446 oleh Raja Sejong.

Bahasa Korea di Korsel memiliki dialek standar yang dikenal sebagai Seoul dengan tambahan 4 kelompok dialek bahasa Korea yang digunakan di seluruh negeri.

Agama

Menurut hasil sensus 2015, mayoritas populasi Korsel (56,9%) menyatakan diri sebagai ateis. Shamanisme Korea (juga dikenal sebagai Sindo atau Muism) adalah agama lokal dan mungkin mewakili sebagian besar orang yang dianggap tidak beragama.

Menurut sensus agama di Korea Selatan 2015, 27,6% populasi adalah orang Kristen (19,7% mengidentifikasi diri mereka sebagai Protestan dan 7,9% sebagai Katolik Roma), dan 15,5% memeluk agama Buddha.

Agama-agama lain termasuk Islam (130.000 orang), sekte homegrown Wonbuddhism, dan berbagai agama lokal, termasuk Cheondoism (agama Konfusianisme), Jeungsanisme, Daejongisme, dan Daesun Jinrihoe.


Dapatkan berita terbaru! Ikuti kami di Google News dan dapatkan kabar terupdate langsung di genggaman.

Promo garansi Shopee
Yosua Herbi
Herbi adalah seorang Web Developer asal Jawa Tengah lulusan D-3 Manajemen Informatika. Memiliki pengalaman dan kecintaan di bidang geopolitik, keuangan, pemrograman, digital marketing, dan sosial.
Logo SemutAspal