Teori Evolusi: Lamarck vs Charles Darwin

Teori evolusi

Evolusi merupakan proses berubahnya makhluk hidup. Proses ini berlangsung sangat lambat dan membutuhkan waktu yang sangat lama. Karena lamanya proses evolusi, spesies-spesies baru dengan bentuk baru bisa terbentuk.

Menurut teori evolusi, makhluk hidup yang masih ada sekarang ini berbeda dengan makhluk hidup yang ada di zaman dahulu.

Nenek moyang berbagai makhluk hidup yang masih ada sekarang ini (mungkin) memiliki bentuk dan struktur yang berbeda. Makhluk hidup yang kini kita kenal sebagai sapi, mungkin saja bentuknya seperti banteng tapi lebih besar.

Jadi, tumbuhan dan hewan yang ada sekarang bukanlah tumbuhan dan hewan yang di masa lampau. Makhluk hidup yang ada sekarang ini adalah hasil evolusi makhluk hidup dari masa ke masa.

Ada dua macam teori evolusi, yaitu teori evolusi progressif dan teori evolusi regressif. Evolusi progressif merupakan proses evolusi yang menuju kemungkinan dapat bertahan hidup hingga menurunkan spesies baru. Evolusi regressif merupakan evolusi menuju kemungkinan mengalami kepunahan.

Sebelum munculnya Charles Darwin, yang dianggap banyak orang sebagai pencetus teori evolusi, ternyata telah banyak ahli yang mengemukakan gagasan-gagasan mengenai evolusi.

Para ahli itu antara lain: Anaximander, Empeclodes, Erasmus Darwin, Count de Buffon, dan Lamarck.

Pendapat Lamarck tentang Evolusi

Menurut Lamarck, bagian tubuh makhluk hidup dapat berubah, entah cirinya, sifatnya, maupun karakternya karena pengaruh lingkungan hidup di sekelilingnya.

Jika suatu bagian tubuh dari makhluk hidup sering digunakan, maka bagian tersebut dapat berubah menyesuaikan kebutuhan lingkungan tersebut, meskipun membutuhkan waktu yang lama.

Sebaliknya, jika suatu bagian tubuh tidak pernah digunakan, maka makin lama bagian tubuh tersebut akan menghilang (rudimenter).

Bagian-bagian tubuh yang telah mengalami perubahan dan sudah sesuai dengan lingkungan disebut sebagai bagian yang telah beradaptasi.

Bagian yang telah beradaptasi tersebut memiliki ciri dan karakter yang berbeda dengan moyangnya. Bagian ini dinamakan ciri, karakter, atau sifat perolehan. Sifat perolehan tersebut akan diwariskan kepada setiap generasi keturunannya.

Proses di atas terus berulang. Sehingga pada suatu saat muncul makhluk hidup kemungkinan besar memiliki bentuk yang berbeda dan lebih maju. Teori yang dikemukakan Lamarck tersebut dikenal dengan nama “use and disuse“.

Masalah Leher Jerapah

Lamarck memberikan contoh tentang panjangnya leher jerapah. Menurutnya nenek moyang jerapah dulunya berleher pendek.

Pada suatu ketika terjadi bencana kekeringan sedemikian rupa, sumber makanan jerapah adalah daun-daun yang ada di pepohonan.

Karena sering makan dedaunan di pohon untuk dimakan, leher jerapah tertarik, dan makin lama makin memanjang.

Akhirnya sifat perolehan yang baru, yaitu leher panjang, diwariskan kepada generasi-generasi setelahnya sehingga jerapah yang kita lihat sekarang berleher panjang.

Pendapat Darwin tentang Evolusi

Charles Darwin adalah seorang naturalis berkebangsaan Inggris. Darwin menyatakan bahwa evolusi dapat terjadi disebabkan oleh proses seleksi alam (natural selection). Yang dimaksud seleksi alam adalah proses pemilihan yang dilakukan oleh alam terhadap variasi makhluk hidup yang ada di alam.

Hanya makhluk hidup yang mampu menyesuaikan diri dengan lingkunganlah yang bisa bertahan hidup, sedangkan yang tidak bisa menyesuaikan akan punah.

Organisme yang bertahan inilah yang akan mewariskan sifat-sifat yang sesuai dengan lingkungan kepada keturunannya.

Masalah Leher Jerapah

Sebagai pembanding teori Lamarck yang telah dibahas di atas, panjangnya leher jerapah yang ada sekarang ini dijelaskan oleh teori Darwin sebagai berikut:

Nenek moyang jerapah punya variasi panjang leher, ada jerapah berleher pendek dan ada pula variasi leher panjang. Karena terjadi suatu bencana kekeringan, lingkunganpun berubah lalu berlangsunglah proses seleksi alam.

Jerapah berleher pendek tidak dapat menjangkau dedaunan di pohon sehingga tidak bisa bertahan hidup. Sebaliknya jerapah berleher panjang tetap dapat memperoleh makanan sehingga bisa bertahan hidup.

Karena mampu bertahan hidup inilah, maka jerapah berleher panjang mampu berkembang biak dan mewariskan sifat adaptif yaitu leher panjang kepada keturunannya. Itulah sebabnya semua jerapah yang terlihat sekarang berleher panjang.

Teori yang dikemukakan Darwin sangat dipengaruhi oleh hal-hal berikut:

  1. Ekspedisinya ke kepulauan Galapagos. Di tempat ini, Darwin menemukan berbagai macam bentuk paruh burung Finch. Adanya keanekaragaman ini disebabkan oleh perbedaan jenis makanannya.
  2. Pendapat Charles Lyell  dalam bukunya “Principles of Geology” yang menyatakan bahwa batuan, pulau, dan benua selalu mengalami perubahan. Menurut Darwin peristiwa ini kemungkinan dapat mempengaruhi makhluk hidup juga.
  3. Pendapat Thomas Robert Malthus dalam bukunya “An Essay on the Principle of Population”  yang menyatakan adanya kecenderungan kenaikan jumlah penduduk lebih cepat daripada kenaikan produksi pangan. Hal ini menurut Darwin menimbulkan terjadinya suatu persaingan hidup.

Berdasarkan tiga hal itulah, Darwin akhirnya menulis buku yang ia beri judul “On the Origin of Species by Means of Natural Selection” berisi dua hal pokok. Yaitu:

  • Spesies yang sekarang ini ada berasal dari spesies yang hidup di masa lampau, dan
  • Evolusi terjadi melalui proses seleksi alam.

Contoh-Contoh Konsep yang Mendukung Teori Darwin

Berikut berbagai contoh konsep yang sekiranya mendukung teori yang telah dikemukakan oleh Charles Darwin.

1. Percobaan August Weismann

Untuk menguji pengaruh lingkungan terhadap perubahan sifat yang menurun (Teori Lamarck), Weismann melakukan percobaan dengan memotong ekor tikus, lalu mengawinkan mereka.

Ternyata anak tikus yang lahir tetap berekor panjang. Lalu ekor anak tikus tersebut dipotong dan dikawinkan lagi, ternyata keturunan selanjutnya tetap berekor panjang. Langkah itu dilakukan sampai dengan generasi ke-21 dan keturunan yang lahir dari tikus-tikus itu ternyata tetap berekor panjang.

Dari percobaannya, Weismann mengambil kesimpulan bahwa perubahan sel tubuh yang disebabkan pengaruh lingkungan tidak akan diwariskan kepada keturunannya.

Evolusi adalah proses yang menghubungkan seleksi alam terhadap faktor genetika. Individu yang memiliki variasi genetik yang sesuai dengan lingkunganlah yang akan lestari dan memiliki kesempatan untuk mewariskan gen yang adaptif kepada keturunannya.

2. Kupu-kupu Biston betularia

Sekitar tahun 1850 yaitu sesaat sebelum revolusi industri di Inggris, kupu Biston berwarna cerah lebih banyak daripada yang berwarna gelap. Tetapi setelah revolusi industri berjalan, ternyata kupu yang berwarna gelap lebih banyak daripada yang kupu-kupu berwarna cerah.

Hal ini dimungkinkan karena sebelum revolusi industri, pohon di habitatnya masih bersih sehingga kupu-kupu berwarna cerah lebih adaptif karena sulit ditemukan predator.

Ketika revolusi industri berlangsung, pepohonan yang merupakan habitat kupu-kupu tersebut tertutup oleh jelaga. Ini mengakibatkan kupu-kupu berwarna gelap lebih adaptif karena sulit dilihat predator.

3. Seleksi Alam Berdasarkan Resistensi

Evolusi dan adaptasi tidak selalu membutuhkan waktu yang lama. Misalnya, bakteri yang resisten terhadap penicillin dapat terbentuk dengan cepat.

Kejadiannya juga diterangkan berdasar konsep seleksi alam. Dimana dalam suatu koloni bakteri, hanya sedikit bakteri yang bertahan hidup ketika penicillin diberikan.

Namun beberapa lama kemudian koloni bakteri yang resisten terhadap penicillin menjadi banyak. Pada peristiwa ini penicillin hanya merupakan faktor pengarah terhadap perkembangan populasi bakteri yang resisten terhadap antibiotik.

Bukti tentang Adanya Evolusi

Evolusi dapat dilihat sebagai proses historis. Itu telah dipastikan secara menyeluruh dan lengkap sebagaimana harus dijelaskan menurut sudut pandang ilmu pengetahuan tentang suatu kenyataan mengenai masa lalu yang tidak dapat disaksikan oleh mata.

Hal ini memberi arti bahwa evolusi itu ada, itu merupakan suatu kenyataan yang bisa dan telah terjadi. Berikut ini merupakan bukti-bukti evolusi yang ada.

1. Adanya Variasi antar Individu dalam Satu Keturunan

Di dunia ini tidak pernah dijumpai dua individu yang identik secara menyeluruh, bahkan anak kembar sekalipun pasti punya suatu perbedaan.

Misalnya perbedaan warna, ukuran, berat, kebiasaan, dan lain-lain. Jadi antar individu dalam satu spesies pun terdapat variasi.

Variasi adalah segala macam perbedaan yang terdapat antar individu dalam satu spesies. Hal ini dapat terjadi karena berbagai faktor yang bisa menjadi pengaruh misalnya suhu, tanah, makanan, dan habitat.

Seleksi terhadap sebuah spesies yang berlangsung bertahun-tahun akan menyebabkan munculnya spesies baru yang berbeda dengan moyangnya. Oleh karena itu adanya variasi merupakan bahan dasar terjadinya evolusi menuju ke arah terbentuknya spesies baru.

2. Pengaruh Penyebaran Geografis

Makhluk hidup yang berasal dari satu spesies yang ada di suatu tempat, setelah mengalami penyebaran ke tempat lain maka sifatnya dapat berubah.

Perubahan itu terjadi karena makhluk hidup tersebut harus beradaptasi dengan tempat yang baru demi kelestariannya.

Selanjutnya, adaptasi bertahun-tahun yang dilakukan akan menyebabkan semakin banyaknya penyimpangan sifat bila dibandingkan dengan makhluk hidup moyangnya.

Dua tempat yang dipisahkan oleh pegunungan yang tinggi atau samudera yang luas, kemungkinan besar memiliki corak flora dan fauna yang sangat berbeda. Salah satu penyebab perbedaan corak flora dan fauna di kedua tempat tersebut adalah adanya isolasi geografis.

Contohnya adalah bentuk paruh burung Finch yang ditemukan Darwin di kepulauan Galapagos. Dari pengamatannya, burung-burung Finch tersebut memiliki bentuk dan ukuran paruh yang berbeda, namun tetap menunjukkan hubungannya dengan burung Finch yang ada di Amerika Selatan.

Mungkin karena suatu hal, burung itu bermigrasi ke Galapagos. Mereka menemukan lingkungan baru yang berbeda dengan lingkungan hidup moyangnya.

Burung itu kemudian berkembangbiak. Keturunannya yang memiliki sifat yang sesuai dengan lingkungan itu akan bertahan hidup, sedangkan yang tidak jelas mati.

Karena lingkungan yang berbeda, burung-burung itu menyesuaikan diri dengan jenis makanan yang ada di Galapagos. Akhirnya terbentuklah 14 spesies burung Finch yang berbeda bentuk dan ukuran paruhnya.

3. Ditemukannya Fosil di Lapisan Bumi

Fosil adalah sisa tumbuhan atau hewan yang telah membatu atau jejak-jejak yang tercetak pada batuan. Darwin menyatakan bahwa fosil yang ditemukan pada lapisan batuan muda berbeda dengan fosil yang terdapat pada lapisan batuan yang lebih tua, dan itu menunjukkan suatu bentuk perkembangan.

Dari sekian banyak fosil yang ditemukan, yang paling lengkap dan dapat digunakan sebagai petunjuk tentang adanya evolusi adalah fosil kuda yang ditemukan oleh Marsh dan Osborn.

Dari studi yang pernah dilakukan, tercatat beberapa perubahan dari nenek moyang kuda (Eohippus, hidup 58 juta tahun yang lalu) menuju ke bentuk kuda modern sekarang (Equus), yaitu:

  • Tubuh bertambah besar, dari sebesar kucing hingga sebesar kuda sekarang.
  • Leher makin panjang, kepala makin besar, jarak antara ujung mulut hingga bagian mata makin menjauh.
  • Perubahan dari geraham depan dan belakang dari bentuk yang sesuai untuk memakan dedaunan menjadi bentuk yang sesuai untuk memakan rerumputan.
  • Bertambah panjangnya anggota tubuh hingga dapat dipakai untuk berlari cepat, tetapi bersamaan dengan itu kemampuan rotasi tubuhnya menurun.
  • Adanya reduksi jari kaki dari lima menjadi satu, yaitu jari ketiga yang memanjang, kemudian disokong teracak.

4. Adanya Homologi Organ pada Berbagai Jenis Makhluk Hidup

Organ yang homolog adalah organ-organ berbagai makhluk hidup yang mempunyai bentuk asal sama dan kemudian berubah struktur sehingga fungsinya berbeda.

Homologi organ menunjukkan tingkat kekerabatan makhluk yang bersangkutan.

Semakin banyaknya organ yang homolog kemungkinan kekerabatannya dekat semakin besar, yang artinya nenek moyang makhluk tersebut kemungkinan besar sama.

Contohnya bisa diihat pada organ yang kita sebut sebagai tangan. Pada manusia, tangan berfungsi untuk memegang. Itu homolog dengan sirip depan paus untuk berenang, atau sayap kelelawar untuk terbang, atau tungkai depan kucing untuk berjalan.

Lawan dari homolog adalah organ yang analog, yaitu organ-organ dari berbagai makhluk hidup yang memiliki fungsi yang sama tetapi bentuk asalnya berbeda.

5. Studi Perbandingan Embriologi

Perkembangan embrio berbagai spesies dalam kelas vertebrata menunjukkan adanya persamaan yakni pada fase morulla, blastula, dan gastrula/awal embrio.

Hal ini menunjukkan adanya hubungan kekerabatan di antara hewan-hewan kelas vertebrata, yang mungkin pula mereka memiliki nenek moyang yang sama.

Ernst Haeckel dalam Hukum Rekapitulasi mengatakan bahwa ontogeni suatu organisme merupakan rekapitulasi (ulangan singkat) dari filogeni.

Ontogeni adalah sejarah perkembangan individu mulai dari zigot hingga dewasa. Filogeni adalah sejarah perkembangan makhluk hidup dari bentuk sederhana hingga tiba pada bentuk yang paling sempurna (evolusi).

Contoh Soal

Berikut adalah beberapa contoh soal tentang teori evolusi untuk sekadar latihan. Jikalau ada salah, kamu boleh komentar di bawah.

Nomor 1

1. Salah satu bukti evolusi adalah membandingkan perkembangan embrio.
Bila melihat perkembangan mulai dari sederhana ke kompleks dikenal dengan istilah ….

A. Analogi
B. Filogeni
C. Homologi
D. Radiasi adaptif
E. Ontogeni

Jawaban: E
Ontogeni adalah perkembangan individu mulai dari sel telur hingga individu itu mati.

Nomor 2

Organ yang digunakan akan berkembang sesuai dengan fungsinya sedangkan organ yang tidak digunakan akan mengalami kemunduran. Merupakan teori evolusi yang dikemukakan oleh ….

A. Darwin
B. Weismann
C. Lamarck
D. Charles Lyell
E. Buffon

Jawaban: C
Lamarck menerangkan teori ini. Ia mengambil kasus pada leher jerapah yang panjang, di mana jerapah dulunya berleher pendek. Namun karena penyesuaian, leher yang pendek memanjang dari generasi ke generasi.

Nomor 3

Pernyataan di bawah ini menyebabkan perubahan leher jerapah.

  1. Jerapah berleher panjang berasal dari jerapah berleher pendek.
  2. Pada masa lampau terdapat jerapah berleher panjang dan juga berleher pendek.
  3. Memanjangnya leher jerapah karena pengaruh lingkungan.
  4. Jerapah berleher pendek punah, sedangkan berleher panjang tetap bertahan hidup.

Menurut Teori Evolusi Darwin, yang manakah evolusi jerapah yang benar?
A. 1 dan 2
B. 1 dan 4
C. 2 dan 3
D. 2 dan 4
E. 3 dan 4.

Jawaban: D
Karena menurut Darwin, tidak adanya jerapah berleher pendek disebabkan oleh ketidakmampuannya menjangkau dedaunan di tempat yang tinggi sehingga mereka tidak bisa bertahan hidup lalu punah, bukan karena jerapah berleher pendek berubah menurunkan jerapah berleher panjang.

Nomor 4

Perubahan yang menghasilkan spesies baru yang tidak adaptif untuk mempertahankan kelangsungan spesiesnya adalah arti dari ….

A. Evolusi progresif
B. Teori evolusi Darwin
C. Evolusi konvergen
D. Evolusi regresif
E. Evolusi divergen

Jawaban: D
Evolusi regresif adalah perubahan yang menghasilkan spesies baru yang tidak adaptif untuk mempertahankan kelangsungan spesiesnya.

Nomor 5

Susunan fosil paling lengkap yang pernah ditemukan manusia adalah fosil ….

A. Kuda
B. Manusia
C. Burung
D. Reptil
E. Gajah

Jawaban: A

Nomor 6

Menurut Lamarck faktor yang berpengaruh pada evolusi organ adalah ….

A. Perubahan gen
B. Perubahan kromosom
C. Lingkungan
D. Seleksi alam
E. Baster

Jawaban: C
Menurut Lamarck, munculnya organ-organ baru pada tubuh organisme adalah respon terhadap tuntutan yang ada pada lingkungan.

Nomor 7

Faktor utama yang menyebabkan turunnya populasi Biston betularia bersayap cerah setelah revolusi industri di Inggris adalah ….

A. Seleksi alam
B. Adaptasi terhadap lingkungan
C. Persaingan dalam hal pangan
D. Perubahan warna cerah menjadi gelap
E. Warna gelap lebih adaptif dengan lingkungan

Jawaban: E
Saat terjadi revolusi industri, pepohonan di Inggris menjadi berwarna gelap akibat polusi industri. Biston bersayap gelap lebih adaptif dengan pepohonan yang gelap sehingga terhindar dari pemangsanya. Sedangkan kupu-kupu yang berwarna cerah tidak dapat bersembunyi dari pemangsanya sehingga mengalami kepunahan.

Nomor 8

Alat-alat tubuh pada hewan di bawah ini bersifat homolog, kecuali ….

A. Sirip paus, tungkai depan katak, tangan manusia
B. Sirip paus, tangan manusia, tungkai depan kadal
C. Tungkai depan katak, selaput terbang kalong, sirip ikan paus
D. Sayap burung, selaput terbang kalong, tangan manusia
E. Tungkai depan kucing, selaput terbang cecak, sayap burung

Jawaban: A

Nomor 9

Filogeni menjelaskan perkembangan makhluk hidup dalam evolusi, sedangkan ontogeni mempersoalkan perkembangan zigot hingga dewasa, pernyataan berikut yang benar …

A. Ontogeni sangat erat hubungannya dengan evolusi.
B. Filogeni merupakan rekapitulasi dari ontogeni.
C. Filogeni sangat bertentangan dengan ontogeni.
D. Filogeni sangat erat hubungannya dengan evolusi.
E. Ontogeni adalah rekapitulasi dari filogeni.

Jawaban: E
Filogeni adalah proses perkembangan organisme dari filum yang paling sederhana hingga yang paling kompleks atau sempurna. Ontogeni adalah filogeni yang dipersingkat atau ontogeni merupakan ulangan (rekapitulasi) dari Filogeni (ORF).

Nomor 10

Organ suatu spesies memiliki bentuk dasar berbeda dengan organ dari spesies lainnya namun karena perkembangan evolusi yang konvergen, organ kedua spesies itu bisa memiliki fungsi yang sama. Itu adalah pengertian dari ….

A. Homologi
B. Analogi
C. Fisiologi
D. Embriologi
E. Revolusi

Jawaban: B
Analogi berarti sebuah organ yang mempunyai bentuk dasar yang berbeda namun karena perkembangan evolusi yang konvergen bisa memiliki fungsi yang sama.

  • 1
    Share