Samudra Selatan: Lautan yang Mengelilingi Antartika

Samudra Selatan

Informasi tentang Samudra Selatan.

Samudra Selatan
Koordinat0° LS - 60° LS
Area Permukaan20.330.000 km²
Kedalaman Rata-Rata4.000 meter
Kedalaman Maksimal7.434  meter
Volume Air17.225.736 km³

Samudra Selatan yang juga dikenal sebagai Samudra Antartika atau Samudra Austral terdiri dari perairan paling selatan di dunia ini, umumnya dianggap berada di sebelah selatan garis lintang 60° LS dan mengelilingi Antartika.

Samudra itu dianggap sebagai yang terkecil kedua dari lima divisi utama samudra, lebih kecil dari Samudra Pasifik, Atlantik, dan Hindia tetapi lebih besar dari Samudra Arktik.

Kedalaman maksimum samudra ini disurvei oleh Five Deeps Expedition pada awal Februari 2019. Tim sonar multibeam ekspedisi mengidentifikasi titik terdalam berada di 60°28’46″LS 25°32’32″BB dengan kedalaman 7.434 meter.

Pemimpin ekspedisi Victor Vescovo telah mengusulkan untuk menamai titik terdalam di samudra ini dengan “Factorian Deep“, berdasarkan nama kapal selam berawak DSV Limiting Factor yang berhasil mengunjungi dasar laut itu untuk pertama kalinya pada 3 Februari 2019.

Letak Samudra Selatan
Letak Samudra Selatan

Istilah

Perbatasan dan nama samudra disepakati secara internasional ketika Biro Hidrografi Internasional, pendahulu IHO, mengadakan Konferensi Internasional Pertama pada 24 Juli 1919. IHO kemudian menerbitkannya dalam Limits of Oceans and Seas edisi pertama pada tahun 1928.

IHO memasukkan lautan itu dan definisinya sebagai perairan di selatan 60° LS dalam revisi tahun 2000, tetapi hal ini belum diadopsi secara resmi karena masih adanya kebuntuan tentang beberapa konten seperti sengketa penamaan atas Laut Jepang.

Definisi IHO 2000 diedarkan dalam bentuk draft pada tahun 2002, dan digunakan oleh beberapa pihak di IHO dan organisasi lain seperti CIA World Factbook dan Merriam-Webster. Pemerintah Australia menganggap perairan ini terletak tepat di selatan Australia.

Di Australia, otoritas kartografis mendefinisikan Samudra Selatan sebagai seluruh perairan antara Antartika dan pantai selatan Australia bersama Selandia Baru, dan hingga 60° LS di tempat lain.

Peta pesisir Tasmania dan Australia Selatan memberi label wilayah perairan ini sebagai Samudra Selatan dan Tanjung Leeuwin di Australia Barat digambarkan sebagai titik pertemuan Samudra Hindia dan Selatan.

Seekor elang laut pengembara (Diomedea exulans) di Georgia Selatan
Seekor elang laut pengembara (Diomedea exulans) di Georgia Selatan

Geografi

Samudra Selatan, yang secara geologis merupakan samudra termuda, terbentuk ketika Benua Antartika dan Amerika Selatan berpisah dan menciptakan Selat Drake sekitar 30 juta tahun yang lalu. Pemisahan itu memungkinkan pembentukan Arus Sirkumpolar Antartika.

Dengan batas utara pada 60° LS, samudera ini berbeda dari samudra lain karena batas terbesarnya, batas utara, tidak berbatasan dengan daratan. Sebaliknya, batas utaranya adalah dengan Samudra Atlantik, Hindia, dan Pasifik.

Salah satu alasan untuk menganggapnya sebagai samudra yang terpisah berasal dari fakta bahwa banyak air di lautan ini berbeda dengan air di samudra lainnya.

Anjing laut Weddell (Leptonychotes weddellii) adalah mamalia paling selatan di Antartika.
Anjing laut Weddell (Leptonychotes weddellii) adalah mamalia paling selatan di Antartika.

Air diangkut di sekitar Samudera Selatan dengan cukup cepat karena Arus Sirkumpolar Antartika yang beredar di sekitar Antartika. Air Samudera Selatan di selatan Selandia Baru lebih mirip dengan air Samudera Selatan di selatan Amerika Selatan daripada air di Samudera Pasifik.

Samudra Selatan memiliki kedalaman antara 4.000 dan 5.000 meter di sebagian besar wilayahnya dengan wilayah perairan dangkal yang terbatas. Kedalaman maksimal Samudra Selatan 7.236 meter berada di ujung selatan Palung Sandwich Selatan pada 60° LS 24° BB.

Landas kontinen Antartika umumnya sempit dan luar biasa dalam, tepinya memiliki kedalaman 800 meter, dibandingkan dengan rata-rata global yang hanya 133 meter.

Orca (Orcinus orca) berburu anjing laut Weddell.
Orca (Orcinus orca) berburu anjing laut Weddell di Samudra Selatan.

Bagian Samudra Selatan

Sub-divisi samudera adalah ciri-ciri geografis seperti “lautan”, “selat”, “teluk”, “saluran”, dan “teluk”.

Ada banyak sub-divisi Samudera Selatan yang dijelaskan dalam draf edisi keempat tahun 2002 yang tidak pernah disetujui dari publikasi IHO Limits of Oceans and Seas. Dalam urutan searah jarum jam itu termasuk:

  • Laut Weddell
  • Laut Raja Haakon VII
  • Laut Lazarev
  • Laut Riiser-Larsen
  • Laut Kosmonot
  • Laut Kerjasama
  • Laut Davis
  • Laut Mawson
  • Laut Dumont D’Urville
  • Laut Somov
  • Laut Ross
  • Laut Amundsen
  • Laut Bellingshausen
  • Bagian dari Selat Drake
  • Selat Bransfield
  • Bagian dari Laut Scotia
Bagian Samudra Selatan
Bagian Samudra Selatan

Beberapa nama seperti “Laut Kosmonot” yang diusulkan Rusia tahun 2002, “Laut Kerjasama”, dan “Laut Somov” (penjelajah kutub Rusia pertengahan 1950-an) tidak termasuk dalam IHO 1953 yang saat ini masih berlaku karena nama itu sebagian besar diusulkan dari tahun 1962 dan setelahnya.

Peta yang dikeluarkan oleh Soviet dan Rusia menggunakan nama-nama itu. Otoritas dan atlas geografis terkemuka lainnya tidak menggunakan tiga nama terakhir ini, termasuk:

  • Atlas Dunia edisi ke-10 tahun 2014 dari National Geographic Society asal Amerika Serikat
  • Times Atlas of the World dari Britania edisi ke-12 tahun 2014
Subscribe
Notify of
0 Komentar
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar