Sejarah Google Chrome Lengkap dari Awal Terciptanya

  • 1
    Share

Sejarah Google Chrome
Icon Google Chrome

Google Chrome adalah browser web lintas platform yang dikembangkan oleh Google. Browser ini pertama kali dirilis pada tahun 2008 untuk Microsoft Windows yang dibangun dengan komponen software gratis dari Apple WebKit dan Mozilla Firefox.

Chrome kemudian diporting ke Linux, macOS, iOS, dan Android yang menjadikannya sebagai browser bawaan. Peramban ini juga merupakan komponen utama Chrome OS, yang berfungsi sebagai platform untuk aplikasi web.

Sebagian besar source code Chrome berasal dari proyek perangkat sumber terbuka dan gratis Google, Chromium, tetapi Chrome dilisensikan sebagai software gratis berpemilik.

WebKit adalah mesin rendering asli, tetapi Google akhirnya mem-forknya untuk membuat mesin Blink; semua varian Chrome kecuali iOS sekarang memakai Blink.

Pada Maret 2021, StatCounter memperkirakan bahwa Chrome meraih 66% pangsa pasar browser di seluruh dunia (setelah rekor tertingginya 72,38% pada November 2018) di komputer pribadi (PC).

Chrome juga dominan di seluler, dan telah menyusul Safari di tablet (atau sekitar satu persen di bawah pada 42,33%). Setidaknya Chrome meraih 63,59% pangsa pasar di semua platform jika digabungkan.

Karena kesuksesan ini, Google telah memperluas nama merek “Chrome” ke produk lain misalnya Chrome OS, Chromecast, Chromebook, Chromebit, Chromebox, dan Chromebase.

Sejarah Google Chrome

CEO Google kala itu, Eric Schmidt, menentang pengembangan browser web independen selama enam tahun. Dia menyatakan bahwa “pada saat itu, Google adalah perusahaan kecil”, dan dia tidak ingin menjalani “bruising browser wars“.

Setelah Sergey Brin dan Larry Page menyewa beberapa pengembang Mozilla Firefox dan membuat demonstrasi Chrome, Schmidt mengatakan bahwa “It was so good that it essentially forced me to change my mind.”

Pada September 2004, rumor Google membangun browser web pertama kali muncul. Jurnal online dan surat kabar AS menyatakan pada saat itu bahwa Google merekrut mantan pengembang web Microsoft.

Rumor tersebut muncul tak lama setelah perilisan final Mozilla Firefox 1.0, yang popularitasnya melonjak dan mengambil pangsa pasar dari Internet Explorer, yang didera masalah keamanan. Sejarah pengembangan browser Google Chrome dimulai pada tahun 2006 dan dipelopori oleh Sundar Pichai.

Pengumuman

Perilisan awal dijadwalkan pada 3 September 2008, dan komik oleh Scott McCloud akan dikirim ke jurnalis dan blogger untuk menjelaskan fitur-fitur di dalam browser baru.

Salinan yang ditujukan untuk Eropa dikirim lebih awal dan blogger Jerman Philipp Lenssen dari Google Blogoscoped menyediakan salinan pindaian komik 38 halaman tersebut di situsnya setelah menerimanya pada 1 September 2008.

Google kemudian membuat komik tersebut tersedia di Google Books, dan menyebutkannya di blog resmi mereka bersama dengan penjelasan untuk rilis awal.

Produk tersebut diberi nama “Chrome” karena dikaitkan dengan mobil dan kecepatan. Google mempertahankan nama proyek pengembangan sebagai nama rilis final, sebagai moniker “nakal” atau ironis karena salah satu tujuan utamanya adalah meminimalkan antarmuka pengguna chrome.

Perilisan Publik

Browser ini pertama kali dirilis secara publik pada 2 September 2008 untuk Windows XP dan kemudian, dengan 43 bahasa yang didukung, secara resmi merupakan versi beta, dan perilisan publik yang stabil pada 11 Desember 2008.

Pada hari yang sama, berita CNET menarik perhatian ke bagian pernyataan Persyaratan Layanan untuk rilis beta awal, yang seperti memberi Google lisensi untuk semua konten yang ditransfer melalui browser Chrome.

Bagian ini diwarisi dari persyaratan layanan Google umum. Google menanggapi kritik ini segera dengan menyatakan bahwa bahasa yang digunakan dipinjam dari produk lain, dan segera setelahnya menghapus bagian ini dari Persyaratan Layanan.

Chrome dengan cepat memperoleh sekitar 1% pangsa pengguna. Setelah lonjakan awal, pangsa pengguna turun hingga mencapai titik terendah 0,69% pada Oktober 2008. Kemudian mulai meningkat lagi dan pada Desember 2008, Chrome kembali melewati ambang 1%.

Pada awal Januari 2009, CNET melaporkan bahwa Google berencana untuk merilis versi Chrome untuk OS X dan Linux pada paruh pertama tahun tersebut.

Pratinjau pengembang Chrome OS X dan Linux resmi pertama diumumkan pada 4 Juni 2009, dengan posting blog yang mengatakan bahwa mereka kehilangan banyak fitur dan dimaksudkan untuk umpan balik awal daripada penggunaan umum.

Pada bulan Desember 2009, Google merilis versi beta Chrome untuk OS X dan Linux. Google Chrome 5.0, diumumkan pada 25 Mei 2010, adalah rilis stabil pertama yang mendukung ketiga platform.

Chrome adalah salah satu dari dua belas browser yang ditawarkan di BrowserChoice.eu kepada pengguna Microsoft Windows di European Economic Area pada tahun 2010.

Pengembangan

Chrome dirakit dari 25 pustaka kode yang berbeda dari Google dan pihak ketiga seperti Mozilla Netscape Portable Runtime, Network Security Services, NPAPI (dihilangkan pada versi 45), Skia Graphics Engine, SQLite, dan sejumlah sumber terbuka proyek lainnya.

Mesin virtual JavaScript V8 dianggap sebagai proyek yang cukup penting untuk dipisahkan (seperti halnya Tamarin dari Adobe/Mozilla) dan ditangani oleh tim terpisah di Denmark yang dikoordinasikan oleh Lars Bak di Aarhus.

Menurut Google, implementasi yang ada dirancang “untuk program kecil, di mana kinerja dan interaktivitas sistem tidak begitu penting”.

Namun, aplikasi web seperti Gmail “menggunakan peramban web sepenuhnya dalam hal manipulasi DOM dan JavaScript “, dan oleh sebab itu akan mendapatkan manfaat signifikan dari mesin JavaScript yang dapat bekerja lebih cepat.

Chrome awalnya menggunakan mesin rendering WebKit untuk menampilkan halaman web. Pada tahun 2013, mereka membuat komponen WebCore untuk membuat mesin tata letak Blink mereka sendiri.

Berdasarkan WebKit, Blink hanya menggunakan komponen “WebCore” WebKit, dan mengganti komponen lain, seperti arsitektur multi-prosesnya sendiri, sebagai pengganti implementasi asli WebKit.

Chrome diuji secara internal dengan pengujian unit, pengujian otomatis atas tindakan pengguna yang menggunakan skrip, pengujian fuzz, serta pengujian tata letak WebKit (99% di antaranya diklaim telah lulus oleh Chrome), dan terhadap situs web umum diakses di dalam indeks Google dalam waktu 20-30 menit.

Penutup

Itulah sepenggal sejarah berdirinya Google Chrome yang kini telah digunakan oleh banyak orang. Perkembangan Google Chrome sebagai web browser terkemuka butuh waktu yang tidak singkat.

Semoga informasi sejarah tentang Google Chrome yang saya bagikan kali ini dapat berguna.


  • 1
    Share

Selengkapnya